Spotify Aplikasi Penyiar Lagu Yang Banyak Digunakan

Spotify Aplikasi Penyiar Lagu Yang Banyak DigunakanDi Indonesia, tren mendengarkan musik online (streaming) memang sedang booming. Jika kita dulu hanya bisa untuk mendengarkan sebuah musik ini dengan memasukkan sebuah file MP3 ke dalam sebuah ponsel, sekarang ini kita juga sudah tidak perlu lagi untuk mengunduh lagu, karena semua lagu favorit kita bisa didengarkan secara online. Bahkan, beberapa di antaranya menyediakan streaming musik gratis.

Spotify Aplikasi Penyiar Lagu Yang Banyak DigunakanSpotify Aplikasi Penyiar Lagu Yang Banyak Digunakan

Greatprofilemusic.com – Jika iPhone memiliki aplikasi streaming musik online bernama Apple Music, kita dapat menemukan lebih banyak aplikasi streaming musik di Android. Anda dapat memilih salah satu dari sepuluh aplikasi yang disarankan oleh Carisignals di bawah ini untuk mendengarkan musik online.

Spotify

Spotify Technology S.A adalah perusahaan induk yang berbasis di Luksemburg yang memiliki Spotify AB, yang merupakan penyedia layanan media dan streaming audio 43 Swedia yang didirikan oleh Daniel Ek pada tahun 2006. Spotify berkantor pusat di Stockholm, Swedia, dengan kantor di 17 negara berbeda di seluruh dunia. Ini adalah salah satu penyedia layanan streaming musik terbesar di dunia.Pada Desember 2020, ia memiliki lebih dari 345 juta pengguna aktif bulanan, termasuk 155 juta pengguna berbayar.

Baca Juga : Fitur Apple Music yang Jarang Diketahui Pengguna iPhone

Spotify menyediakan rekaman musik digital dan podcast berhak cipta yang disediakan oleh perusahaan rekaman dan perusahaan media, termasuk lebih dari 70 juta lagu. Sebagai layanan freemium, iklan menyediakan fungsi dasar dan kontrol terbatas secara gratis, sementara fungsi lain (seperti mendengarkan bebas iklan dan mendengarkan offline) disediakan melalui sebuah langganan yang berbayar. Para pengguna ini dapat untuk mencari sebuah musik berdasarkan pada album, artis atau mengedit, dan juga dapat membuat, genre, dan berbagi playlist.

Spotify tersedia di sebagian besar Eropa, Amerika, Oseania, dan sebagian Afrika termasuk Afrika Selatan, Mauritius, dan Asia. Pada akhir 2021, Spotify diharapkan beroperasi di 178 negara. Layanan ini tersedia untuk sebagian besar perangkat modern, termasuk komputer Windows, macOS dan Linux, smartphone dan tablet iOS dan Android, serta speaker pintar yang mendukung AI seperti Amazon Echo dan Google Home.

Tidak seperti penjualan atau unduhan fisik, penjualan rekaman atau unduhan akan membayar harga tetap untuk setiap lagu atau album yang dijual oleh penyanyi, dan Spotify akan membayar royalti berdasarkan jumlah aliran penyanyi (sebagai persentase dari total aliran lagu). Ini akan mengalokasikan 70% dari total pendapatan ke pemegang hak (biasanya perusahaan rekaman), dan kemudian membayar artis sesuai dengan kesepakatan pribadi. Menurut Ben Sisario dari The New York Times, sekitar 13.000 dari 7 juta artis Spotify akan mendapatkan $ 50.000 atau lebih pada tahun 2020.

sejarah Spotify

Spotify dikembangkan pada tahun 2006 oleh tim Spotify AB di Stockholm, Swedia. Perusahaan ini juga telah didirikan bersama oleh seorang mantan CTO Stardoll atau yang bernama Daniel Ek, dan Martin Lorentzon, salah satu pendiri sebuah TradeDoubler. Nama dari Spotify ini berasal dari sebuah Martin Lorentzon ini juga Daniel Ek, dan melibatkan sebuha kata yang potensial secara acak, dan kemudian Daniel Ek salah satau pendengar “Spotify”, dan juga kemudian mereka ini mengklaim kalau etimologi pada “Spotify” ini berasal dari sebuah kata “identifikasikan” dan “spot”.

Spotify diluncurkan pada September 2008 oleh startup Swedia Spotify AB. Pada Juni 2015, Spotify ini juga sudah memiliki penonton lebih dari 75 juta pengguna aktif, termasuk juga sekitar 20 juta para pengguna yang sudah membayar. Hingga Maret 2016, jumlah pelanggan yang membayar mencapai 30 juta. Spotify Ltd adalah perusahaan induk yang berkantor pusat di London, sedangkan Spotify AB terlibat dalam penelitian dan pengembangan di Stockholm.

perselisihan

Spotify telah dikritik oleh artis rekaman, menuduh Spotify tidak adil dalam memberikan kompensasi kepada musisi. Tidak seperti media fisik (kaset audio, CD) atau mp3 yang mengunduh dan menjual album (membeli setiap lagu atau album dengan harga tetap), Spotify menawarkan musisi berdasarkan “pangsa pasarnya” (proporsi aliran lagu dalam total lagu) di-streaming di layanan).

Spotify mengalokasikan sekitar 70% saham kepada pemilik hak cipta, yang kemudian akan membayar artis sesuai dengan perjanjian masing-masing. Beberapa orang berpikir bahwa kompensasi tidak mencukupi, yang mungkin hanya $ 0,0011 per streaming, yang telah menimbulkan kritik dari musisi.

Secara khusus, Thom Yorke dan Taylor Swift memutuskan untuk menarik rekaman mereka dari Spotify. Taylor Swift menyatakan bahwa “Saya tidak ingin menyumbangkan seluruh hidup saya untuk eksperimen yang telah saya lakukan sepanjang hidup saya. Karena saya merasa bahwa saya tidak cukup untuk menutupi kekurangan komposer, produser, dan artis ini. ” Menanggapi kritik ini, Spotify mengklaim mendapat keuntungan dari migrasi bisnis musik yang sebelumnya rentan terhadap pembajakan, dan dengan mendorong pengguna untuk menggunakan layanannya dengan biaya tertentu, mereka telah mengeluarkan royalti lebih tinggi dari sebelumnya.

Rilis internasional awal

Pada bulan Februari 2009, Spotify membuka pendaftaran publik tingkat layanan gratis di Inggris Raya. Dengan dirilisnya layanan seluler, pendaftaran melonjak, menyebabkan Spotify membatalkan pendaftaran untuk layanan gratis pada bulan September, kembali ke kebijakan khusus undangan di Inggris Raya.

Spotify diluncurkan di Amerika Serikat pada Juli 2011 dan memberikan masa uji coba selama 6 bulan ini yang telah didukung oleh sebuah iklan, yang dimana para pengguna yang baru ini dapat mendengarkan sebuah musik tanpa sebuah batas dengan secara gratis.

Spotify Aplikasi Penyiar Lagu Yang Banyak DigunakanSpotify Aplikasi Penyiar Lagu Yang Banyak Digunakan

Pada Januari 2012, periode uji coba gratis dimulai dan diakhiri, membatasi waktu pemutaran media streaming bulanan pengguna menjadi sepuluh jam, dan setiap lagu diputar lima kali. Pada Maret, Spotify ini menghapus semua batasan yang ada di tingkatan pada layanan yang gratis tanpa batas sebuah waktu.

Ek dan Lorentzon menuliskan kalau untuk ingin terus untuk bersaing didalam ekonomi yang global, politisi ini perlu sebuah respons untuk kebijakan yang baru, jika tidak, ribuan para pekerjaan Spotify ini akan segera di pindahkan dari negara Swedia ke negara Amerika Serikat.

Pada akhir tahun 2016, sebuah perusahaan ini akan meluncurkan “acara terbesar hingga saat ini”, memasang papan iklan besar pada kota yang sangat besar yang ada di dunia ini dan dengan cara bercanda dan juga mengejek sebuah kebiasaan untuk mendengarkan para pengguna.

Seth Farbman, kepala pemasaran Spotify, mengatakan kepada Kreativitas, “Ada beberapa perdebatan tentang apakah data besar akan membungkam kreativitas dalam pemasaran, tetapi kami telah mengubahnya. Bagi kami, data itu menggembirakan., Dan dapat memahami emosi yang diungkapkan oleh orang-orang.”

Pada bulan Februari 2017, Spotify mengumumkan bahwa mereka akan secara substansial memperluas operasinya di AS di empat Pusat Perdagangan Dunia di Lower Manhattan, New York City, menambahkan sekitar 1.000 pekerjaan baru dan mempertahankan 832 posisi yang ada. Perusahaan Amerika ini berkantor pusat di Distrik Flatiron Kota New York.

Pada 14 November 2018, perusahaan mengumumkan total 13 pasar baru di Timur Tengah dan Afrika Utara, termasuk pembuatan pusat bahasa Arab ini baru dan ada juga beberapa daftar pada putar, sambil untuk mendukung sebuah teks yang kanan-ke-kiri dalam sebuah aplikasinya.

Spotify di Indonesia

Spotify resmi diluncurkan di Indonesia pada 30 Maret 2016, artinya software tersebut mendukung pilihan bahasa Indonesia dan memungkinkan untuk menerima pengguna tingkat lanjut dari pengguna Indonesia. Pada konser “Spotify On Stage” yang diadakan di Jakarta International Expo pada 4 Oktober 2019, sikap serius Spotify terhadap industri musik Indonesia semakin diperkuat. Konser tersebut dipersembahkan kepada musisi Indonesia dan mancanegara, antara lain: Rich Brian, (G) I -dle, Ateez, Arsy Widianto, Brisia Jodie, Marion Jola dan Rizky Febian.

Perkembangan lainnya

Streaming records

Pada Oktober 2015, “Thinking Out Loud” dari Ed Sheeran menjadi lagu pertama yang mengalirkan 500 juta musik. Sebulan kemudian, Spotify mengumumkan bahwa album MØ “Lean On” yang dinyanyikan oleh Major Lazer dan DJ Snake adalah lagu yang paling banyak diputar dalam sejarah, dengan lebih dari 525 juta media streaming di seluruh dunia. Pada April 2016, Rihanna mengambil alih Justin Bieber dan menjadi artis terbesar di Spotify dengan 31,3 juta pendengar aktif bulanan. Pada Mei 2016, Rihanna diambil alih oleh Drake, menghasilkan total 31,85 juta streaming.

Baca Juga : 5 Aplikasi Lockscreen Terbaik Android 

Pada Desember 2016, Drake memiliki hampir 36 juta pendengar bulanan, diikuti oleh Weeknd dengan 36,068 miliar. Belakangan bulan itu, “One Dance” Drake menjadi lagu pertama yang menyiarkan 1 miliar lagu di Spotify. Ketika dirilis pada Agustus 2017, single Taylor Swift “Look What You Make Me Do” menerima lebih dari 8 juta streaming dalam 24 jam, memecahkan rekor untuk lagu yang paling banyak diputar dalam satu hari. Pada 19 Juni 2018, single hit XXXTentacion “Sad!” Memecahkan rekor perjalanan satu hari Swift. Sehari setelah pengambilan gambarnya di Florida, dia mengumpulkan 10,4 juta streaming video.

User growth

Pada Maret 2011, Spotify mengumumkan bahwa mereka memiliki 1 juta pengguna yang membayar di Eropa. Pada September 2011, jumlah pengguna yang membayar meningkat dua kali lipat menjadi 2 juta. Pada Agustus 2012, Time melaporkan 15 juta pengguna aktif, di mana 4 juta di antaranya adalah pelanggan berbayar Spotify. Jumlah pengguna terus bertambah, hingga Desember 2012, jumlah pengguna aktif mencapai 20 juta, termasuk 5 juta pengguna berbayar di seluruh dunia dan 1 juta pengguna berbayar di Amerika Serikat.

Pada Maret 2013, layanan ini memiliki 24 juta pengguna aktif, di mana 6 juta di antaranya adalah pengguna berbayar. Pada Mei 2014, telah berkembang menjadi 40 juta pengguna (termasuk 10 juta pengguna berbayar), dan pada Desember 2014 telah berkembang menjadi 60 juta pengguna (termasuk 15 juta pengguna berbayar), 75 juta pengguna (20 juta pengguna berbayar pada Juni 2015), 30 juta pengguna berbayar pada Maret 2016, 40 juta pengguna berbayar pada September 2016, dan 100 juta pengguna pada Juni 2016. Pada April 2020, pengguna premium Spotify mencapai 133 juta. Di negara-negara yang terkena pandemi COVID-19, jumlah pengguna Spotify menurun pada akhir Februari, tetapi telah pulih.

Initial public offering

Menurut TechCrunch, Spotify berencana untuk go public di pasar saham pada 2017, tetapi menggunakan penawaran umum perdana (IPO) pada 2018 untuk “membangun neraca yang lebih baik dan berupaya mengubah model bisnisnya untuk meningkatkan margin keuntungan”. Nilai IPO-nya diperkirakan antara US $ 6,3 miliar hingga US $ 23 miliar. Data terbaru ini akan menjadikan IPO Spotify salah satu IPO terbesar di sektor teknologi sejak 2012. Namun, tidak seperti penawaran umum biasa, Spotify tidak akan menerbitkan saham baru, tetapi pemegang saham perusahaan yang ada akan langsung memasarkan sahamnya. Pendekatan ini bukan untuk mengumpulkan dana baru, tetapi untuk memungkinkan investor menuai hasilnya.

Morgan Stanley adalah konsultan tetap perusahaan dalam masalah ini.
The Financial Times melaporkan pada Maret 2017 bahwa sebagai bagian dari upaya untuk menegosiasikan kembali perjanjian lisensi baru dengan perusahaan rekaman musik, Spotify dan label rekaman besar telah sepakat bahwa Spotify akan membatasi beberapa albumnya yang baru dirilis ke level Premium, dan Spotify akan menerima Untuk mengurangi biaya penggunaan untuk ini. Beberapa album hanya dapat digunakan di level Premium untuk jangka waktu tertentu sebelum rilis resmi. Kesepakatan itu “mungkin berbulan-bulan lagi dari penyelesaian, tetapi dikatakan bahwa Spotify telah menyelesaikan klausul khusus ini dengan perusahaan rekaman besar.”

Sebuah laporan baru pada bulan April mengonfirmasi bahwa Spotify dan Universal Music Group telah mencapai kesepakatan untuk mengizinkan artis Universal Music membatasi rilis album baru mereka ke tingkat layanan premium hingga dua minggu. CEO Spotify Daniel Ek berkata: “Kami tahu bahwa tidak setiap album yang dirilis oleh setiap penyanyi harus dirilis dengan cara yang sama, dan kami telah bekerja sama dengan UMG untuk mengembangkan kebijakan rilis baru yang fleksibel.

Mulai hari ini, artis global dapat memilih untuk merilis album premium hanya selama dua minggu, memberikan pelanggan kesempatan awal untuk menjelajahi berbagai karya kreatif, dan single di Spotify dapat dinikmati oleh semua pendengar kami. Pada akhir April, perjanjian ini akan diperpanjang untuk artis independen yang telah menandatangani kontrak dengan agensi Merlin Network. CNBC melaporkan bahwa Spotify dibuka pada $ 165,90 setelah debutnya di Bursa Efek New York pada 3 April 2018, yang lebih dari 25% lebih tinggi dari harga referensi $ 132.

 

Greatprofilemusic - Playlist Musik Online Terbaik