Review Jango Radio Streaming Musik

Review Jango Radio Streaming Musik – Ketika kami pertama kali mengulas Jango dua tahun lalu, kami memuji layanan musik streaming untuk fitur sosial dan dukungan artis indie, tetapi menolaknya karena implementasi lirik yang canggung dan iklan bergambar yang mengganggu. Jango telah mendengarkan dan mengatasi masalahnya.

Review Jango Radio Streaming Musik

greatprofilemusic – Jango sekarang menayangkan satu iklan audio/video per hari, yang secara signifikan lebih sedikit daripada yang dialami pendengar komersial di masa lalu, tetapi sayangnya layanan tersebut gagal dengan pilihan musik terkait dan iklan promosi artis yang mengganggu.

Antarmuka Ramai dan Gangguan Musik Antarmuka

Melansir pcmag, Jango yang sebagian besar berwarna biru-putih memiliki visual yang lebih sedikit daripada halaman beranda Slacker Radio yang lebih hidup, tetapi skema warna layanan bukanlah desain sebenarnya yang buruk: Tata letak Jango terlalu berat. Lirik, Stasiun Serupa/Stasiun Terbaru, pembaruan Twitter artis, sampul album, ikon suka/larangan/lewati/volume, tautan beli/bagikan/video, dan area iklan bergambar, semuanya ditampilkan dalam kotak persegi panjang di paro atas. Hasilnya adalah antarmuka yang berantakan yang membutuhkan desain ulang, terutama ketika ada banyak ruang kosong yang tersedia saat Anda menggulir ke bawah.

Baca juga : Review Songflip : Aplikasi Music Online

Namun, itu bukan satu-satunya masalah Jango—layanan ini sering kali memasukkan lagu ke saluran yang bukan tempatnya. Misalnya, lagu “I Keep Forgetting” Michael McDonald’s, sebuah lagu monster tahun 1982, entah bagaimana merayap ke stasiun “Hits from the 70s”. Itu sangat dilarang.

Lebih buruk lagi, setelah saya melewatkan “Tiny Dancer” Elton John, Jango memasukkan “Forever and Always” milik Karen Sokolof Javitch ke dalam mix—lagu ska 1999—sehingga saya dapat memilihnya untuk membantu menentukan eksposur band. Jango, Anda tahu, juga memiliki model bisnis yang memungkinkan artis pendatang baru mempromosikan lagu mereka bersama lagu dari artis serupa. Promosi ini, dalam bentuknya yang sekarang, mengerikan. Meskipun lagunya sama sekali tidak buruk, penempatannya di saluran tahun 70-an saya membuat saya jengkel.

Pemilihan dan Kualitas Suara

Musik internet bermuara pada pemilihan lagu dan kualitas suara. Di bagian depan katalog lagu, Jango menawarkan lebih dari dua lusin stasiun genre yang berbeda per genre musik (Rock/Pop, Country, Reggae/Ska, World/Latin, Electronica & Dance, Rap/Hip Hop, Easy Listening, Blues, Gospel & Christian, Film/TV, R&B/Soul, Jazz, New Age, Vokal, Independen, dan lainnya). Jango memberikan stasiun tradisional yang diharapkan.

Konon, salah satu lagu favorit saya tidak ada dalam katalog Jango: “Torture” dari King Khan and The Shrines. Meskipun Jango memberikan konten mainstream, ini memberi tahu saya bahwa katalognya mungkin tidak selengkap yang seharusnya. Saya pasti bisa mendengarkan lagu di Slacker Radio. Selain itu, saya tidak suka cara Jango menampilkan informasi musik klasik. Jango menampilkan nama dan komposer karya tersebut, tetapi bukan pemainnya.

Jango, seperti Slacker Radio, mengalirkan musik yang jernih dan bebas cegukan dari koneksi rumah dan kantor saya. Anda dapat melewati jumlah trek yang tidak terbatas dengan akun gratis—sesuatu yang tidak ditawarkan oleh Pandora atau Slacker Radio, kecuali jika Anda membeli langganan ($36 per tahun, dan $4,99 per bulan, masing-masing)—tetapi saya ingin menjatuhkan beberapa koin di Jango untuk menghapus iklan. Anda tentu saja dapat membuat daftar putar seperti yang Anda lakukan dengan layanan musik streaming lainnya, dan melihat video musik Vevo yang menyertainya jika tersedia.

Kualitas musik Jango setara dengan layanan lain seperti Slacker pemenang penghargaan Pilihan Editor, tetapi antarmuka dan iklan artis yang mengganggu menodai pengalaman. Jango perlu secara serius mengubah model promosi artis ini atau menawarkan layanan premium bagi mereka yang ingin melewati iklan yang mengganggu tersebut. Lulus, untuk saat ini.

Kelebihan

– Kualitas suara yang bagus.
– Video musik.
– Lompatan tak terbatas.

Kekurangan

– Iklan promosi artis yang mengganggu.
– Tidak ada versi premium untuk menghapus iklan.
– Tidak memiliki beberapa pembangkit tenaga listrik indie.

Sejarah

Berbasis di New York City, Jango diluncurkan pada November 2007 oleh Daniel Kaufman, Chris Dowhan, dan Giancarlo Delmo yang sebelumnya adalah pendiri Dash.com. Pada periode 2009-2010, Jango hanya memiliki 200.000 lagu dari sekitar 15.000 artis di perpustakaannya. Pada November 2014, ukuran perpustakaan Jango adalah 15 kali lebih besar, melampaui 30 juta lagu. Pada Februari 2016, Jango memiliki 8 juta pengguna aktif.

Model bisnis Jango berasal dari pendapatan iklan dan biaya transaksi dari penjualan musik melalui situs. Saat ini tidak ada layanan premium yang tersedia untuk situs tersebut.

Fitur

Menyatakan bahwa daftar putarnya yang tidak terputus dibuat oleh para ahli musik dan banyak di antaranya diperbarui setiap minggu, layanan ini akan merekomendasikan penggunanya pada berbagai daftar putar terutama berdasarkan suasana hati atau aktivitas. Jango menawarkan daftar putar untuk aktivitas seperti bangun tidur, berolahraga, bepergian, berkonsentrasi, bersantai, menghibur, dan tidur. Tidak seperti Songza, tidak ada filter lain (aktivitas, dekade, suasana hati) untuk mempersempit hasil penelusuran kecuali yang berbasis genre.

Pengguna dapat melewati waktu yang tidak terbatas, menyukai dan melarang sejumlah lagu yang telah ditentukan, di samping menyesuaikan variasi, dan menambahkan hingga enam artis ke dalam daftar putar. Layanan akan beradaptasi dengan preferensi musik pribadi pengguna berdasarkan semua pengaturan ini. Pengguna akan menemukan daftar putar tidak hanya berdasarkan artis atau genre, tetapi juga berdasarkan tema, minat, dan era, seperti “Ditampilkan di Iklan Apple”, atau “Misheard Lyrics”.

Selain itu, pengguna juga dapat membuat playlist sendiri berdasarkan artis favoritnya. Layanan ini dapat diakses baik melalui web browser atau dengan aplikasi mobile pada smartphone. Pada tahun 2007, Jango menjadi platform streaming musik pertama yang memperkenalkan aspek jejaring sosial ke stasiun radio. Pengguna dapat membagikan daftar putar mereka atau mendengarkan daftar putar yang dibuat oleh orang lain di jejaring sosial Jango.

Baca juga : Ulasan Aplikasi MusicBee, Aplikasi Download dan Pemutar Musik Terbaik

Situs ini juga memberikan kesempatan kepada artis independen, dengan biaya tertentu, untuk menampilkan musik mereka dengan merekomendasikan lagu-lagu mereka bersama artis populer serupa. Fitur ini disebut Jango Airplay, artis band dan solo dapat membeli 1.000 drama hanya dengan $30. Ada tiga aturan yang terkait dengan fitur ini:

– Lagu Airplay hanya dapat dimainkan sekali dalam jangka waktu dua jam.
– Lagu Airplay, setelah diputar, tidak akan diputar lagi sepanjang hari itu.
– Lagu apa pun yang menerima 50 upvotes dari pendengar akan didorong ke rotasi daftar putar reguler tanpa biaya tambahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *